Perbedaan Antara Aseton dan Pemutih

Biologi, Perbedaan

Aseton dan pemutih adalah bahan kimia rumah tangga dan laboratorium yang sangat umum dengan bau menyengat yang biasanya digunakan untuk tujuan pembersihan. Berbahaya untuk mencampurkan kedua senyawa ini karena mereka akan membentuk bahan kimia yang mematikan, kloroform, yang dapat menyebabkan kerusakan organ yang serius. Bleach pertama kali ditemukan untuk memutihkan kain dan aseton kemudian ditemukan untuk produksi kartrid senapan Inggris. Secara khusus, aseton adalah senyawa organik yang juga ada dalam tubuh manusia sedangkan pemutih adalah produk anorganik kimia dengan sifat memutihkan. 

Apa itu Aseton? 

Penemuan aseton dikreditkan ke Jean-Baptiste Dumas, seorang ahli kimia Perancis dan Justus von Liebig, seorang ahli kimia Jerman ketika mereka pertama kali mengidentifikasi formula empirisnya pada tahun 1832. Produksi industri pertama bahan kimia tersebut adalah selama Perang Dunia I oleh Chaim Weizmann, seorang ahli biokimia . Proses produksi Weizmann sangat berperan dalam perdagangan perang Inggris. 

Aseton adalah cairan yang mudah menguap, mudah terbakar, dan tidak berwarna yang biasanya digunakan dalam membersihkan peralatan laboratorium. Ini adalah senyawa organik dengan formula (CH 3 ) 2 CO. Karena aseton bergabung dengan air, ia digunakan sebagai pengencer cat dan merupakan komponen utama penghapus cat kuku. Menariknya, senyawa ini juga ditemukan dalam darah dan urin manusia dan penderita diabetes menghasilkan kadar yang lebih tinggi. 

Apa itu pemutih? 

Munculnya pemutih berbasis klorin dimulai pada 1785 ketika Claude Berthollet, seorang ahli kimia Prancis, menyadari bahwa klorin dapat digunakan dalam kain pemutih. Pemutih komersial pertama juga diproduksi oleh Berthollet ketika ia merumuskan natrium hipoklorit (NaOCl) dan ia menamainya “Eau de Javel” atau “Javel Water” yang merupakan kota tempat pertama kali diproduksi. Alternatif untuk Eu de Javel, kalsium hipoklorit, diprakarsai oleh Charles Tennant, seorang ahli kimia Skotlandia pada tahun 1798, yang juga mematenkan bubuk pemutihan setahun kemudian. Tonggak terkait dalam praktik medis dikaitkan dengan Labarraque, seorang ahli kimia Perancis, ketika ia mengusulkan penggunaan penghilang bau dan desinfektan hipoklorit untuk sanitasi di rumah sakit dan juga di industri. 

Pemutih sering mengacu pada larutan natrium hipoklorit yang digunakan untuk tujuan memutihkan, mencerahkan, dan membersihkan. Produk kimia ini tidak hanya untuk kain tetapi juga untuk rambut, air, dan berbagai jenis permukaan. Efek sanitasinya juga cocok untuk menghilangkan jamur dan membunuh gulma. Umumnya, pemutih saat ini diklasifikasikan sebagai berbasis klorin, berbasis peroksida, atau berbasis sulfur dioksida. 

Perbedaan antara Aseton dan Pemutih

Tahun Ditemukan

Formula empiris aseton ditemukan pada tahun 1832 oleh Dumas dan Liebig, sedangkan pemutih berbasis klor dimulai lebih awal pada tahun 1785 ketika Berthollet mengusulkan penggunaannya untuk memutihkan kain. 

Alam

Aseton adalah senyawa organik yang ditemukan dalam darah dan urin manusia sementara pemutih adalah produk kimia anorganik. 

Rumus

Rumus aseton adalah (CH 3 ) 2 CO sedangkan yang berbasis pemutih klorin, klasifikasi yang paling umum adalah NaOCl.

Penggunaan Dalam Rumah Tangga

Aseton paling sering dikaitkan dengan menghilangkan cat kuku dan dicampur dengan cat sebagai lebih tipis sementara pemutih dalam berbagai nama merek umumnya untuk memutihkan kain, menghilangkan noda, dan meringankan warna permukaan yang berbeda. 

Mudah terbakar

Aseton didefinisikan sebagai cairan yang mudah terbakar sementara pemutih tidak mudah terbakar dengan sendirinya. Namun, pemutih dapat membentuk senyawa yang mudah meledak jika dikombinasikan dengan asetilena, amonia, atau bahan serupa. 

Klasifikasi

Bleach memiliki tiga kelas: berbasis klorin, berbasis peroksida, dan berbasis sulfur dioksida. Di sisi lain, aseton tidak memiliki klasifikasi seperti itu karena tidak memiliki agen aktif yang berbeda. 

Toksikologi

Dibandingkan dengan pemutih, aseton memiliki risiko lebih rendah ketika tertelan karena kasus yang paling buruk dilaporkan adalah toksisitas sistemik dengan paten dapat sepenuhnya pulih. Ini juga dapat menyebabkan iritasi mata atau kulit. Sebaliknya, menelan pemutih dapat menyebabkan kerongkongan dan kerusakan lambung dan bahkan mungkin memburuk hingga mati. Juga, paru-paru seseorang bisa rusak setelah menghirup asap pemutih. 

Pelarut

Tidak seperti pemutih, aseton adalah pelarut yang sangat berguna untuk bahan sintetis tertentu seperti cat, pernis, resin, lem, dan perekat lainnya. Aseton juga digunakan sebagai denaturant (zat yang secara kimia dapat mengubah sifat zat lain) dan eksipien (zat tidak aktif yang berfungsi sebagai media untuk zat aktif lainnya) dalam prosedur farmasi. Juga, aseton dapat larut yang berarti bahwa ia dapat bercampur dalam semua proporsi dengan zat lain. 

Keterjangkauan

Dibandingkan dengan produk pemutihan, aseton umumnya lebih terjangkau karena kapasitas produksinya yang lebih besar. 

Penggunaan Kosmetik

Aseton terutama digunakan dalam pengelupasan kimia untuk menghilangkan kulit kering. Ini juga ideal untuk menghilangkan perekat kulit dari rambut palsu dan kumis. Di sisi lain, pemutih umumnya digunakan untuk mencerahkan warna kulit dan rambut. 

Ringkasan Aseton vs Pemutih

  • Aseton dan pemutih adalah bahan kimia rumah tangga dan laboratorium yang sangat umum.
  • Aseton adalah cairan yang mudah menguap, mudah terbakar, dan tidak berwarna.
  • Pemutih sering mengacu pada larutan natrium hipoklorit yang digunakan untuk tujuan memutihkan, mencerahkan, dan membersihkan.
  • Aseton ditemukan pada 1832 sedangkan pemutih ditemukan sebelumnya pada 1785. 
  • Aseton bersifat organik sedangkan pemutih bersifat anorganik. 
  • Formula aseton adalah (CH3) 2CO sedangkan pemutih berbasis klor adalah (NaOCl).
  • Pemutih umumnya digunakan untuk memutihkan kain dan permukaan lainnya sementara aseton digunakan dalam penghilang cat kuku dan pengencer cat. 
  • Dibandingkan dengan aseton, pemutih lebih beracun. Namun, aseton mudah terbakar sedangkan pemutih tidak. 
  • Tidak seperti aseton, pemutih memiliki tiga klasifikasi berdasarkan bahan utamanya. 
  • Tidak seperti pemutih, aseton adalah pelarut dan mudah larut. 
  • Aseton lebih terjangkau daripada pemutih. 
  • Mengenai penggunaan kosmetik, aseton adalah untuk mengupas kulit kering dan menghilangkan perekat kulit sementara pemutih adalah untuk mencerahkan warna kulit dan rambut.