Perbedaan Diabetes dan Hipoglikemia: Penyebab, Gejala dan Prawatan

Kesehatan, Perbedaan

Perbedaan Diabetes dan Hipoglikemia beserta Penyebab, Gejala dan Prawatan keduanya. Diabetes adalah gangguan yang berhubungan dengan insulin di mana kadar gula darah terlalu tinggi. Hipoglikemia adalah gangguan di mana kadar gula darah terlalu rendah.

Apa itu Diabetes?

Diabetes adalah gangguan di mana pankreas tidak mengeluarkan cukup insulin untuk memecah gula darah, atau cukup insulin diproduksi tetapi sel-sel dalam tubuh menjadi resisten terhadap insulin.

Diabetes adalah gangguan di mana pankreas tidak mengeluarkan cukup insulin untuk memecah gula darah, atau cukup insulin diproduksi tetapi sel-sel dalam tubuh menjadi resisten terhadap insulin.

Penyebab Diabetes

Ada tiga penyebab diabetes dan juga tiga jenis. Diabetes tipe I disebabkan oleh reaksi autoimun; diabetes tipe 2 disebabkan oleh kebiasaan makan yang tidak sehat, kelebihan berat badan dan menjalani kehidupan yang tidak aktif. Tipe ketiga dari diabetes adalah komplikasi kehamilan dan dikenal sebagai diabetes gestasional.

Diagnosis untuk Diabetes

Diabetes dapat didiagnosis menggunakan tes gula darah acak, tes gula puasa atau tes toleransi glukosa. Tes acak mengabaikan kapan Anda terakhir makan. Jika Anda memiliki gula darah 200mg / dL lebih tinggi pada tes ini, maka diabetes didiagnosis. Tes puasa adalah ketika gula darah diukur setelah malam setelah puasa. Tingkat di atas 100 mg / dL menunjukkan diabetes. Tes toleransi glukosa adalah tes di mana Anda minum larutan gula dan kadar glukosa diuji selama dua jam ke depan. Jika gula Anda lebih dari 200mg / dL dalam dua jam maka ini menunjukkan diabetes.

Gejala Diabetes

Gejala klasik diabetes meliputi peningkatan rasa haus, polidipsia; kelaparan meningkat, polifagia (kelaparan meningkat), dan masalah dengan penglihatan. Gejala tambahan termasuk merasa lelah, kehilangan berat badan, merasa mual, dan memiliki bau nafas buah. Kulit bisa menjadi kering dan orang-orang bisa merasa sesak napas. Orang dengan diabetes yang tidak terkontrol dapat memiliki gejala gula darah tinggi dan gula darah rendah (jika menggunakan insulin).

Perawatan dan manajemen Diabetes

Obat-obatan insulin dan suntikan mungkin diperlukan, terutama dalam kasus diabetes tipe 1. Diabetes tipe 2 kadang-kadang dapat dikendalikan dengan mengikuti diet sehat, menurunkan berat badan dan berolahraga. Seorang wanita hamil mungkin dapat mengendalikan kondisi diabetes mereka dengan diet dan olahraga. Namun, kadang-kadang, penderita diabetes tipe 2 dan mereka yang menderita diabetes gestasional mungkin masih memerlukan obat-obatan injeksi. Penting bagi penderita diabetes untuk memonitor kadar gula darah dan mengatur diet mereka dengan hati-hati untuk menghindari masalah.

Komplikasi Diabetes

Diabetes adalah kondisi berbahaya karena menyebabkan banyak komplikasi, termasuk kematian. Gula darah tinggi merusak saraf yang menyebabkan kerusakan organ, termasuk masalah pada mata, ginjal, dan jantung, dan itu dapat menyebabkan kehilangan anggota tubuh. Seringkali orang dengan diabetes yang tidak terkontrol tidak merasa jika mereka memiliki luka pada kaki atau ekstremitas lain sampai terlambat. Seringkali timbul borok yang kemudian menjadi infeksi yang mengarah ke gangren dan membutuhkan amputasi. Selain itu, beberapa penderita diabetes dapat mengembangkan ketoasidosis yang dapat menyebabkan koma. Ini terjadi karena mereka tidak memetabolisme gula melainkan memecah lemak. Hal ini menyebabkan keton diproduksi sehingga dapat membuat mereka dehidrasi dan bingung. Terlalu banyak insulin dapat menyebabkan hipoglikemia dan koma juga.

Apa itu Hipoglikemia?

Hipoglikemia adalah kondisi di mana kadar gula darah turun terlalu rendah, menjadi kurang dari sekitar 50 mg / dL.

Penyebab Hipoglikemia

Paling sering hipoglikemia disebabkan ketika diabetes mengambil terlalu banyak insulin. Namun, ada penyebab lain dari kondisi ini dan ditemukan pada penderita non-diabetes. Obat-obatan tertentu dapat menyebabkan hipoglikemia dan juga dapat dipicu oleh tumor yang mengeluarkan insulin. Operasi bypass lambung Roux-en-Y kadang-kadang dapat menyebabkan hipoglikemia.

Diagnosis Hipoglikemia

Dokter mencatat kadar glukosa darah plasma yang rendah biasanya kurang dari 60 atau 50 mg / dL. Pasien juga merespons ketika diberikan dekstrosa. Kondisi ini juga dapat didiagnosis setelah melakukan pengukuran setelah seorang pasien menjalani 48 jam dan cepat 72 jam di lingkungan yang terkontrol.

Gejala Hipoglikemia

Gejala gula darah rendah termasuk gemetar, berkeringat, mual, jantung berdebar, dan gelisah. Orang mungkin juga merasa pingsan dan memiliki penglihatan kabur dan sakit kepala. Dalam kasus yang parah, seseorang mungkin tidak dapat berbicara dengan benar, secara mental bingung dan jatuh koma.

Perawatan dan manajemen

Hipoglikemia diobati dengan memberikan glukosa tujuan secara oral atau dengan memberikan dekstrosa intravena. Jika memungkinkan, kondisi mendasar yang menyebabkan gula darah rendah harus didiagnosis dan diobati. Pasien dapat belajar makan lebih sering dan mengonsumsi makanan yang dicerna lebih lambat untuk mencegah penurunan glukosa darah secara tiba-tiba.

Komplikasi yang terlibat dalam Hipoglikemia

Komplikasi utama hipoglikemia adalah kejang, kerusakan otak, koma, dan akhirnya kematian. Otak tidak dapat berfungsi tanpa glukosa.

Perbedaan Diabetes dan Hipoglikemia

Diabetes adalah suatu kondisi di mana gula darah terlalu tinggi karena salah satu sel telah berhenti merespons insulin atau tidak cukup insulin yang dikeluarkan. Hipoglikemia adalah suatu kondisi di mana kadar glukosa darah terlalu rendah, biasanya kurang dari 50mg / dL.

Penyebab

Diabetes dapat disebabkan oleh reaksi autoimun, gaya hidup yang tidak sehat atau sebagai komplikasi kehamilan. Hipoglikemia dapat disebabkan oleh terlalu banyak insulin, tumor, reaksi terhadap obat atau komplikasi dari operasi bypass lambung Roux-en-Y.

Diagnosa

Diagnosis diabetes didasarkan pada tes darah acak, tes darah puasa atau tes toleransi glukosa. Hipoglikemia didasarkan pada gejala dan hasil dari 48 jam sampai 72 jam cepat.

Gejala


Penderita diabetes memiliki gejala seperti rasa haus yang ekstrem, lapar, sering buang air kecil, kelelahan, masalah penglihatan, mual, kulit kering, dan bau nafas buah. Hipoglikemik memiliki gejala seperti gemetar, jantung berdebar, penglihatan kabur, berkeringat dan kebingungan mental.

Pengobatan

Diabetes diobati dengan obat-obatan, suntikan insulin, perubahan pola makan, olahraga, dan penurunan berat badan. Hipoglikemia diobati dengan memberikan glukosa oral, dextrose IV dan dengan sering makan dalam porsi kecil dan mengonsumsi makanan yang lambat dicerna seperti protein.

Komplikasi

Komplikasi dari diabetes termasuk amputasi anggota tubuh, kebutaan, gagal ginjal dan jantung, ketoasidosis, koma, dan kematian. Komplikasi dari hipoglikemia termasuk kejang, kerusakan otak, koma, dan kematian.

Tabel membandingkan Diabetes dan Hipoglikemia

Ringkasan Perbedaan Diabetes dan Hipoglikemia

  • Diabetes dan hipoglikemia keduanya melibatkan masalah dengan gula darah.
  • Penderita diabetes cenderung memiliki gula darah tinggi yang menyebabkan kerusakan organ.
  • Hipoglikemik memiliki gula darah rendah yang dapat menyebabkan kerusakan otak dan koma.
  • Pola makan yang sehat dan terkontrol dengan hati-hati dapat membantu kedua kondisi ini.