DDR2 VS DDR3: Kelebihan dan Kekurangan

Perbedaan, Teknologi

DDR2 VS DDR3: Kelebihan dan Kekurangan. DDR3 adalah singkatan dari double-data-rate tiga dan merupakan teknologi memori akses acak yang digunakan untuk penyimpanan data komputer berkecepatan tinggi atau perangkat elektronik digital lainnya. DDR3 adalah bagian dari rangkaian teknologi SDRAM (synchronous dynamic random access memory) dan merupakan salah satu dari banyak implementasi DRAM (dynamic random access memory). DDR3 SDRAM adalah peningkatan dari pendahulunya, DDR2.

Manfaat utama DDR3 adalah kemampuan untuk mentransfer data untuk I / O pada 8 kali kecepatan sel memorinya, sehingga memungkinkan kecepatan bus yang lebih cepat dan throughput puncak yang lebih tinggi daripada teknologi memori DRAM sebelumnya. Namun, tidak ada pengurangan yang sesuai dalam latensi, sehingga secara proporsional lebih tinggi. Selain itu, standar DDR3 memungkinkan kapasitas chip 512Mb hingga 8 Gb, yang secara efektif memungkinkan ukuran modul memori maksimum 16 GB.

Kelebihan DDR3 dibanding dengan DDR2

Kinerja bandwidth yang lebih tinggi, hingga 1600 MHz: Manfaat utama DDR3 berasal dari bandwidth yang lebih tinggi yang dimungkinkan oleh buffer prefetch DDR3 8 bit, berbeda dengan buffer prefetch DDR2 4 bit atau buffer DDR 2 bit. Modul DDR3 dapat mentransfer data pada laju clock efektif 800–1600 MHz menggunakan tepi naik dan turun dari clock I / O 400-800 MHz. Sebagai perbandingan, rentang laju transfer data efektif DDR2 saat ini adalah 400-800 MHz menggunakan clock I / O 200-400 MHz, dan rentang DDR adalah 200-400 MHz berdasarkan pada clock I / O 100-200 MHz.

Kinerja lebih tinggi pada daya rendah (masa pakai baterai lebih lama di laptop): memori DDR3 menjanjikan pengurangan konsumsi daya 30% dibandingkan dengan modul DDR2 komersial saat ini karena tegangan pasokan 1,5 V DDR3, dibandingkan dengan DDR2 1,8 V atau DDR 2,5 V.

Kekurangan DDR3 dibandingkan dengan DDR2

DDR3 biasanya memiliki latensi CAS yang lebih tinggi: Walaupun latensi umum untuk perangkat JEDEC DDR2 adalah 5-5-5-15, latensi standar untuk perangkat JEDEC DDR3 yang lebih baru adalah 7-7-7-20 untuk DDR3-1066 dan 7-7 -7-24 untuk DDR3-1333. Latensi DDR3 secara numerik lebih tinggi karena siklus clock yang diukur lebih pendek; interval waktu aktual umumnya sama dengan atau lebih rendah dari latensi DDR2. Selain itu, meskipun ini adalah standar, proses pembuatan cenderung meningkat seiring waktu. Akhirnya, modul DDR3 kemungkinan akan dapat berjalan pada latensi yang lebih rendah daripada spesifikasi JEDEC. Dimungkinkan untuk menemukan memori DDR2 yang lebih cepat daripada kecepatan standar 5-5-5-15, tetapi akan membutuhkan waktu bagi DDR3 untuk jatuh di bawah latensi JEDEC.