Perbedaan antara LTE dan CDMA yang wajib anda tahu

Perbedaan, Teknologi

Perbedaan antara LTE dan CDMA yang wajib anda tahu. Teknologi komunikasi nirkabel di seluruh dunia berkembang lebih cepat daripada teknologi komunikasi lainnya hingga saat ini. Karena komunikasi adalah jantung dari aktivitas manusia dalam semua aspek kehidupan dan mungkin juga komunikasi adalah fondasi dasar dari keberadaan manusia. Sehingga munculnya teknologi ini menimbulkan berbagai pertanyaan mendasar. Selama beberapa dekade terakhir, telepon seluler telah berubah dari teknologi sekunder ke teknologi primer. Teknologi komunikasi seluler telah ada di mana-mana dalam beberapa tahun yang juga dibarengi dengan munculnya teknologi baru. Namun, prinsip dasarnya tetap sama – untuk memfasilitasi komunikasi antara pelanggan di jaringan yang berbeda.

LTE Adalah kependekan dari Long Term Evolution, adalah teknologi komunikasi nirkabel dalam sistem telekomunikasi seluler. Didorong oleh kemajuan teknologi ponsel dan serangkaian kemajuan, LTE telah lama berhasil GSM dalam lanskap radio seluler. Sistem LTE dapat dilihat sebagai perluasan layanan di luar panggilan suara ke antarmuka udara multi-layanan. CDMA, kependekan dari Code Division Multiple Access, secara inheren dikaitkan dengan teknik komunikasi spread spectrum. LTE dan CDMA adalah teknologi dasar yang digunakan dalam ponsel. Pada artikel ini, kami akan mencoba memahami dua teknologi dan perbedaannya.

Apa itu LTE?

Long Term Evolution, atau LTE, adalah standar de-facto untuk komunikasi nirkabel berkecepatan tinggi untuk ponsel. LTE adalah salah satu langkah terbaru dalam serangkaian sistem telekomunikasi seluler yang maju. Serial ini dimulai pada tahun 1947 dengan pengembangan konsep sel oleh Bell Labs. Penggunaan sel secara substansial meningkatkan kapasitas jaringan komunikasi seluler. Menurut sistem seluler baru, area cakupan dibagi menjadi sel-sel kecil. Masing-masing dengan stasiun pangkalan sendiri yang akan beroperasi pada frekuensi yang berbeda. Dipicu oleh kemajuan dalam teknologi ponsel, penerimaan luas dari standar LTE melampaui harapan awal dan membantu menciptakan pasar baru yang luas. Saat ini, LTE adalah koneksi nirkabel tercepat yang tersedia untuk sistem telekomunikasi seluler.

Apa itu CDMA?

Code Division Multiple Access, atau CDMA, merujuk pada seperangkat protokol yang digunakan dalam komunikasi nirkabel generasi kedua (2G) dan generasi ketiga (3G). Ini secara inheren terkait dengan teknik komunikasi spread spectrum, yang pada awalnya dikembangkan sebagai teknologi militer. Sejak awal 1990-an, CDMA telah digunakan untuk sistem komersial, khususnya dalam sistem seluler komersial. Standar CDMA komersial pertama, IS-95, yang dipelopori oleh Qualcomm, adalah salah satu dari tiga standar seluler generasi kedua utama dan menghasilkan sistem seluler generasi ketiga yang didominasi oleh teknik CDMA. Dalam sistem CDMA, beberapa pengguna mengirimkan sinyal mereka pada frekuensi yang sama pada waktu yang sama dan transmisi mereka dapat diidentifikasi dengan sinyal tanda tangan unik mereka.

Perbedaan antara LTE dan CDMA

  – LTE adalah standar de-facto untuk komunikasi nirkabel berkecepatan tinggi untuk ponsel. LTE adalah proyek kolaborasi dari forum 3rd Generation Partnership Project (3GPP) – kolaborasi antara kelompok-kelompok asosiasi standar telekomunikasi yang bertujuan mengembangkan standar global untuk sistem seluler 3G. CDMA, di sisi lain, mengacu pada seperangkat protokol yang digunakan dalam komunikasi nirkabel generasi kedua (2G) dan generasi ketiga (3G). Ini secara inheren terkait dengan teknik komunikasi spread spectrum, yang pada awalnya dikembangkan sebagai teknologi militer. LTE adalah Generasi ke- 4 dari teknologi broadband nirkabel untuk akses berkecepatan tinggi.

Transmisi dari   LTE dan CDMA

  – CDMA menggunakan teknik akses berganda spektrum ganda untuk transmisi, artinya beberapa pengguna dapat mengirimkan sinyal mereka pada frekuensi yang sama pada waktu yang sama. Transmisi dapat diidentifikasi oleh sinyal tanda tangannya yang unik, yang dibentuk oleh urutan penyebaran yang berbeda atau kode penyebaran. LTE, di sisi lain, menggunakan Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM) yang mentransmisikan data melalui banyak operator yang menyempit masing-masing 180 kHz. Di sebagian besar dunia, LTE menggunakan Frequency Division Duplex (FDD) untuk memisahkan transmisi uplink dan downlink, sementara di beberapa bagian, spektrum untuk Time Division Duplex (TDD) telah ditetapkan untuk operator jaringan.

Dukungan SIM 

– LTE memerlukan kartu SIM untuk mengotentikasi handset dan jaringan akses radio selama SIM kompatibel dengan perangkat seluler. Jadi beralih ponsel itu mudah karena sebagian besar ponsel saat ini mengambil kartu SIM selama mereka mampu LTE. Handset seluler CDMA tidak mendukung kartu SIM dan mereka menggunakan nomor seri tertanam untuk mengidentifikasi pengguna mereka ke operator. Jadi, berpindah telepon tidak mudah dengan CDMA karena Anda harus memberi tahu operator Anda tentang telepon baru sehingga mereka dapat menghubungkan nomor seri handset baru ke akun Anda.

Ringkasan Perbedaan  LTE dan CDMA

Baik LTE dan CDMA adalah teknologi dasar yang digunakan dalam sistem telekomunikasi seluler, kecuali LTE adalah standar de-facto untuk komunikasi nirkabel berkecepatan tinggi untuk ponsel, sementara CDMA mengacu pada seperangkat protokol yang digunakan pada generasi kedua (2G) dan ketiga -Generasi (3G) komunikasi nirkabel. CDMA menggunakan teknik akses berganda spektrum ganda untuk transmisi, sedangkan LTE adalah standar komunikasi seluler Generasi ke- 4 yang menggunakan Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM) yang mentransmisikan data melalui banyak operator yang sempit masing-masing 180 kHz. LTE lebih baik dalam penanganan sinyal multi-jalur tanpa gangguan sinyal dan peningkatan fleksibilitas dan efisiensi.