Cabai Hias

Posted on

Saat ini, banyak orang tidak hanya menanam cabai karena kegunaannya sebagai bumbu dapur, namun juga karena nilai estetikanya. Salah satu inovasi terkini dalam dunia tanaman cabai adalah cabai hias rakitan yang dibuat oleh seorang Guru Besar di Institut Pertanian Bogor. Cabai hias ini memiliki bentuk dan warna yang unik, sehingga membuatnya menjadi pilihan populer untuk membuat taman hijau maupun sebagai tanaman hias indoor.

Cabai Hias Rakitan, Apa Itu?

Gambar Cabai Hias Rakitan

Cabai hias rakitan adalah cabai yang telah melalui proses hibridisasi dan seleksi bertujuan untuk menemukan bentuk dan warna yang berbeda dari cabai lainnya. Proses hibridisasi dilakukan dengan cara memanfaatkan galur-galur unggul yang dimiliki oleh tanaman cabai. Seleksi dilakukan secara teliti dalam menentukan cabai yang memiliki potensi untuk menghasilkan buah dengan bentuk dan warna yang unik.

Proses seleksi cabai hias rakitan memakan waktu dan ketelitian yang tinggi. Seorang ahli tanaman cabai harus memperhatikan banyak hal, seperti pemilihan varietas, proses persilangan, intensitas cahaya, kelembaban udara, suhu, dan nutrisi tanaman. Tanaman cabai hias ini juga lebih membutuhkan perawatan yang ekstra dibandingkan dengan jenis cabai lainnya.

Jenis-jenis Cabai Hias Rakitan

Ada beberapa jenis cabai hias rakitan yang umum ditemui dan memiliki keunikan masing-masing. Ini dia beberapa jenis yang paling populer:

  • Cabai Hias Black Pearl
  • Cabai Hias Black Pearl

    Cabai hias ini memiliki warna ungu hitam yang cantik. Tumbuhan ini akan menghasilkan buah dengan diameter sekitar 2,5 cm dan panjang sekitar 4 cm. Cabai hias black pearl sangat cocok digunakan sebagai tanaman hias indoor.

  • Cabai Hias Biquinho
  • Cabai Hias Biquinho

    Cabai hias biquinho adalah cabai yang berasal dari Brazil. Cabai ini berasal dari daerah Minas Gerais dan dikenal sebagai cabai kecil berbentuk kapsul. Uniknya, warna buahnya dapat berubah-ubah dari hijau ke kuning dan merah. Cabai hias biquinho sangat cocok untuk dijadikan tanaman hias outdoor.

  • Cabai Hias Medusa
  • Cabai Hias Medusa

    Cabai hias medusa memiliki bentuk yang unik dan menarik perhatian. Buahnya tumbuh dalam kelompok dengan ukuran sekitar 4 cm. Dadu kecil tersebut membentuk sebuah rosette, sehingga menyerupai hiasan rambut Medusa dalam mitologi Yunani. Cabai hias medusa sangat cocok untuk dijadikan tanaman hias indoor.

  • Cabai Hias Demon Red
  • Cabai Hias Demon Red

    Cabai hias demon red memiliki warna merah yang cerah dan terlihat sangat unik. Cabai ini menghasilkan buah dengan ukuran kecil dan kulit yang cepat mengeras. Dalam bahasa Inggris, “demon” berarti setan, dan cabai ini memang terlihat menyeramkan dan sulit untuk diabaikan. Cabai hias demon red sangat cocok untuk ditanam di taman hijau.

  • Cabai Hias Apache
  • Cabai Hias Apache

    Cabai hias apache sangat populer, karena buahnya yang berwarna merah cerah dan memiliki bentuk yang menyerupai tombak. Cabai ini sangat cocok digunakan sebagai hiasan pada taman hijau atau daerah tanaman.

Cara Menanam Cabai Hias Rakitan

Setelah mengetahui jenis-jenis cabai hias rakitan, tentu saja kita ingin mengetahui cara menanamnya. Berikut adalah beberapa langkah mudah yang dapat kita lakukan untuk menanam cabai hias rakitan:

  1. Pemilihan bibit
  2. Pilih bibit cabai hias rakitan yang unggul dan berkualitas. Pastikan bibit yang kita pilih bebas dari penyakit dan cacat. Untuk mendapatkan bibit yang berkualitas, kita dapat membelinya dari toko tanaman terdekat atau mencarinya di penjual online.

  3. Persiapan media tanam
  4. Media tanam dapat berupa tanah khusus untuk cabai atau campuran antara tanah dan pupuk kandang. Pastikan juga media tanam yang kita gunakan memiliki drainage yang baik untuk meminimalkan risiko kelebihan air.

  5. Penyemaian bibit
  6. Penyemaian bibit cabai hias rakitan dapat dilakukan dengan cara menabur langsung di media tanam atau dengan cara menggunakan pot kecil. Pastikan menyemaikan bibit pada kedalaman 0,5 – 1 cm dan jarak antar bibit sekitar 15-20 cm.

  7. Perawatan
  8. Secara umum, perawatan tanaman cabai sama dengan jenis tanaman lainnya. Pastikan tanaman mendapat air secara teratur dan cahaya yang cukup. Pemberian pupuk dilakukan sesekali, terutama pada awal-awal perkembangan tanaman untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Jangan lupa untuk menyiram tanaman jika cuaca sedang panas dan kering.

  9. Pemanenan
  10. Pemanenan cabai dilakukan ketika buahnya telah mencapai ukuran dan warna yang diinginkan. Waktu pemanenan dapat berbeda-beda tergantung pada jenis cabai dan kondisi lingkungan tempat kita menanamnya.

Itulah beberapa langkah yang dapat kita lakukan dalam menanam cabai hias rakitan. Meskipun membutuhkan perawatan ekstra, namun keunikan dan keteguhan cabai hias rakitan ini membuatnya menjadi investasi yang sangat layak untuk dimiliki. Cabai hias rakitan yang dipelihara dengan baik akan terus tumbuh dan berkembang menjadi tanaman yang indah dan cantik.

Temukan tulisan lainnya tentang Sayur-sayuran

Baca juga  Cara Bikin Manisan Bawang Putih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *