Perbedaan bakterisidal dan bakteriostatik

Biologi, Perbedaan

Beberapa Perbedaan bakterisidal dan bakteriostatik yang mungkin belum Anda tahu. Ada berbagai obat yang digunakan untuk berbagai jenis infeksi bakteri. Penargetan berbagai aspek penyakit bakteri sangat berguna dalam menghadapi resistensi antibiotik. Obat-obatan ini umumnya disebut antibiotik, meskipun mekanisme kerjanya berbeda-beda menurut cara mengendalikan infeksi bakteri. Antibiotik dikelompokan sebagai bakterisida atau bakteriostatik.

Apa itu Bakterisidal?

Mekanisme aksi (atau mode serangan) dari obat bakterisida mempengaruhi dinding sel, lipid, enzim seperti girase, sintesis protein atau kombinasi dari mekanisme ini. Tindakan obat bakterisida paling efektif bila diterapkan untuk mengontrol sel yang membelah secara aktif. Mode aksi ini menghasilkan kematian sel bakteri. Bakteri istilah yang lebih umum mengacu pada zat apa pun yang membunuh bakteri, yang meliputi antibiotik, desinfektan atau antiseptik.

Apa itu Bakteriostatik?

Ini adalah obat antibiotik yang menghambat pertumbuhan sel bakteri. Ini dicapai dengan menghalangi mekanisme metabolisme bakteri, dalam kebanyakan kasus sintesis protein. Ini menghambat pertumbuhan sel bakteri lebih lanjut, meskipun tidak menyebabkan kematian sel. Ada beberapa pengecualian di mana konsentrasi besar agen bakteriostatik dapat membunuh bakteri yang rentan.

Perbedaan Bakterisidal dan Bakteriostatik

1. Klasifikasi Bakterisida dan Bakteriostatik

Keduanya adalah antibiotik, dengan obat bakterisida yang diklasifikasikan sebagai pembunuh bakteri, dan obat bakteriostatik sebagai penghambat bakteri. Ada konsentrasi bakterisida minimum (MBC) yang diperlukan untuk membunuh bakteri, sementara antibiotik bakteriostatik perlu mematuhi konsentrasi penghambatan minimum (MIC) agar berfungsi secara efektif.

2. Aksi Bakterisidal Vs. Bakteriostatik

Umumnya, antibiotik bakterisida menyebabkan kematian sel dengan mencegah sintesis dinding sel dari sel bakteri. Ini mengurangi jumlah sel bakteri yang ada. Antibiotik bakteriostatik diterapkan pada infeksi bakteri karena mencegah pertumbuhan sel lebih lanjut. Ini dicapai dengan menghambat sintesis protein, replikasi DNA atau tindakan metabolik seluler lainnya, meskipun tidak menyebabkan kematian pada sel bakteri. Efek ini reversibel, tidak seperti aksi obat bakterisida. Jumlah sel bakteri, oleh karena itu, tetap sama, meskipun dalam fase statis. Obat bakteriostatik juga berbeda karena perlu berfungsi bersama sistem imun host untuk mengatasi bakteri, sedangkan agen bakterisida membunuh bakteri, tetapi dapat menyebabkan peradangan karena pelepasan isi sel bakteri dan kadang-kadang racun.

3. Aplikasi

Aplikasi ini berbeda sesuai dengan jenis infeksi bakteri, karena antibiotik tertentu mungkin bakterisida dalam beberapa kasus ketika bertindak sebagai obat bakteriostatik ketika dihadapkan dengan strain bakteri yang berbeda. Penggunaannya tergantung pada jenis infeksi, dengan obat bakterisida yang sering digunakan untuk penyakit seperti endokarditis atau meningitis. Obat-obatan bakteriostatik sering digunakan dalam kasus-kasus infeksi saluran kemih atau infeksi luka, di mana bahaya sindrom syok toksik tinggi.

4. Efek samping

Obat-obatan bakterisida dengan mode tindakan cepat sering akan merangsang peradangan yang parah karena pelepasan isi sel bakteri pada sel kematian, yang dapat mengakibatkan sindrom syok toksik. Ini berarti bahwa dalam kasus-kasus tertentu, obat-obatan bakteriostatik sering lebih disukai untuk membatasi penyebaran racun, misalnya, dalam kasus gangren. Obat-obatan bakteriostatik tidak memiliki efek samping selain mencegah pertumbuhan bakteri, meskipun jika dikeluarkan dari sistem, efeknya terbalik.

5. Pertimbangan klinis

Hasilnya dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk kepadatan bakteri, respon imun pejamu, penyakit yang mendasari atau tempat infeksi. Obat-obat bakterisida yang digunakan dalam konsentrasi tinggi dalam kasus-kasus penetrasi obat yang dikompromikan, meskipun ini belum tentu lebih unggul dari obat-obatan bakteriostatik.

6. Khasiat

Karena sel-sel bakterisida paling efektif melawan sel-sel yang membelah, kemanjurannya dapat dikurangi jika pengobatan dipasangkan dengan pertumbuhan yang lebih lambat yang disebabkan oleh obat-obatan bakteriostatik. Pada konsentrasi rendah, kemanjuran obat bakterisida dapat direduksi menjadi hanya efek bakteriostatik. Di sisi lain, obat bakteriostatik dapat membunuh bakteri dalam beberapa kasus, terutama pada konsentrasi tinggi.

7. Contoh untuk Bakterisida dan Bakteriostatik

Beberapa contoh khas obat bakterisida termasuk turunan penicillin, monobactams, vankomisin, dan antibiotik monoglikosid. Antibiotik bakteriostatik termasuk tetrasiklin, spektinomisin, makrolida, sulfonamid, di antara banyak lainnya.

Ringkasan Bakteriidal dan Bakteriostatik

Infeksi bakteri dapat diatasi dengan antibiotik atau agen antibakteri. Ini diklasifikasikan sebagai bakterisida, yang membunuh bakteri, atau bakteriostatik, yang menghambat pertumbuhan lebih lanjut dari bakteri. Mekanisme obat bakterisidal menghancurkan dinding sel bakteri, sedangkan mekanisme bakteriostatik menghambat sintesis protein. Kepercayaan populer telah menciptakan preferensi untuk obat bakterisida, meskipun bukti menunjukkan obat bakteriostatik dapat sama efektif tanpa efek samping bakterisida, seperti sindrom syok toksik. Jenis infeksi akan menentukan kelas antibiotik mana yang digunakan, atau bahkan kombinasi dari keduanya.