Pengertian Limbah Organik dan Anorganik

Pengertian Limbah Organik dan Anorganik Beserta Contohnya

Pengertian
Pengertian Limbah Organik dan Anorganik
image from freepik.com

Pengertian Limbah Organik dan Anorganik Beserta Contohnya. Limbah juga sering disebut dengan sampah. Dilihat dari jenisnya, limbah dapat dibagi menjadi dua, yaitu limbah organik dan anorganik. Keduanya sama-sama memberikan manfaat sekaligus dampak bagi lingkungan. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan limbah organik dan anorganik itu? Apa saja contoh-contohnya? Dan, apa dampak dari sampah-sampah tersebut terhadap lingkungan? Berikut ini uraian lebih lengkapnya.

 

Pengertian Limbah Organik dan Contohnya

Limbah organik adalah sampah yang dihasilkan dari makhluk hidup atau alam, dan dapat diuraikan kembali oleh bakteri pembusuk. Maka dari itu, sampah ini termasuk sampah yang ramah lingkungan karena tidak akan memberi dampak buruk pada lingkungan jika sudah diuraikan.

1. Contoh Sampah Organik

Berikut ini contoh-contoh sampah organik:

  • kotoran makhluk hidup
  • daun
  • bangkai
  • kardus
  • kertas
  • makanan sisa

2. Manfaat Sampah Organik

Jika sudah mengalami pembusukan, sampah organik ini akan mempunyai manfaat bagi lingkungan. Salah satu manfaat utama dari sampah ini adalah meningkatkan kesuburan tanah. Sampah yang berhasil diuraikan oleh bakteri bisa menjadi pupuk alami bagi tanah. Biasanya, pupuk tersebut disebut pupuk kandang atau pupuk kompos tergantung dari sumber sampahnya. Manfaat lainnya adalah dapat memberikan keuntungan bagi manusia yang berhasil mengolahnya karena mempunyai nilai ekonomis yang tinggi. Sebagai contoh, kardus atau kertas yang kemudian didaur ulang menjadi sebuah karya seni hingga dapat dijual dengan harga tinggi. Atau, kotoran makhluk hidup yang berhasil diubah menjadi energi gas dan digunakan pada saat memasak.

 

Pengertian Limbah Anorganik dan Contohnya

Kebalikan dari limbah organik, limbah anorganik adalah sampah yang tidak bisa diuraikan kembali oleh bakteri. Biasanya, diperlukan waktu lama hingga ratusan tahun untuk bisa diuraikan. Pada umumnya, sampah ini berasal dari limbah industri.

1. Contoh Sampah Anorganik

Berikut ini contoh-contoh sampah anorganik:

  • plastik
  • kaca
  • besi
  • kain
  • kaleng
  • ban
  • pulpen atau spidol
  • sisa sabun cuci
  • minyak

2. Manfaat Sampah Anorganik

Karena sulit diuraikan kembali, sampah jenis ini harus didaur ulang menjadi produk baru agar bermanfaat bagi kehidupan manusia. Dalam hal ini, memang diperlukan daya kreativitas dari kita semua. Sebagai contoh:

  • plastik dapat didaur ulang menjadi mainan, meja, kursi, sebagainya.
  • kaca dapat didaur ulang menjadi pelapis beberapa perabot rumah tangga.
  • Besi dapat dilebur dahulu, kemudian dibentuk menjadi pagar, palu, paku, dan sebagainya.
  • Beberapa kain bisa dibuat menjadi pakaian baru dengan model unik.
  • Ban dapat dimanfaatkan sebagai tempat sampah atau pot.
  • Botol plastik didaur ulang menjadi hiasan dinding, alat dapur, dan sebagainya.

 

Dampak Limbah Organik dan Anorganik 

Baik sampah organik maupun anorganik mempunyai banyak manfaat bagi kehidupan manusia dengan catatan jika diolah. Lalu, apa jadinya jika sampah tersebut diolah, terlebih untuk sampah anorganik? Pastinya akan memberikan dampak negatif terhadap kehidupan manusia. Berikut ini beberapa dampak yang bisa ditimbulkan jika semua limbah tersebut tidak diolah dengan baik.

1. Dampak Kesehatan

Untuk sampah organik, jika tidak dibuang pada tempatnya atau diolah dengan baik, akan mengundang banyak lalat, kecoa, tikus, dan hewan lain yang membawa berbagai macam penyakit. Akibatnya, manusia yang ada di sekitarnya pun akan mudah terserang penyakit kudisan, disentri, jamur, diare, dan sebagainya. Dampak ini tidak hanya berpengaruh terhadap kehidupan manusia, namun juga hewan dan tumbuhan yang ada di sekitarnya. Pencemaran air pun bisa terjadi jika sampah tersebut dibiarkan begitu saja.

2. Dampak pada Udara

Sampah berupa gas, seperti asap pabrik, rokok, asap kendaraan bermotor jelas akan mencemari udara. Saat udara sudah tercemari, maka akan mengakibatkan makhluk hidup yang menghirupnya terkena berbagai penyakit yang berkaitan dengan pernapasan. Tidak hanya itu, asap juga akan menyebabkan lapisan ozon menjadi tipis sehingga perlindungan bumi dari radiasi matahari pun berkurang. Ini artinya, berbagai gangguan kulit mahkhluk hidup akan menjadi dampak lebih lanjutnya.

3. Dampak pada Kehidupan Sosial

Coba bayangkan jika Anda berjalan melewati tumpukan sampah. Tentu aroma tidak sedap akan menyengat hidung setiap orang yang melintasinya. Ini artinya, sampah membuat rasa tidak nyaman bagi semua orang yang berada di sekitarnya. Contoh lain, orang yang merokok di sembarang tempat. Asap yang keluar dari rokok tidak hanya membuat pemakainya terkena berbagai gangguan kesehatan, namun juga berdampak pada orang di sekelilingnya yang ikut menghirup. Oleh karena itu, membuang sampah pada tempatnya atau merokok tidak di tempat umum menjadi salah satu solusi bagi Anda yang ingin menjaga kehidupan sosialnya. Memilah sampah yang dibuang juga menjadi hal yang disarankan. Sebab, dengan demikian akan lebih mudah dan cepat untuk dilakukan pemrosesan daur ulang.

 

Demikian tadi informasi terkait pengertian limbah organik dan anorganik semoga bisa bermanfaat.