Penanaman Bawang Merah

Posted on

Bawang merah adalah salah satu bahan dapur yang sering digunakan untuk memasak. Biasa digunakan untuk menambahkan aroma dan rasa pada masakan, bawang merah juga memiliki khasiat yang sangat baik untuk kesehatan tubuh. Oleh karena itu, penanaman bawang merah saat ini sedang diperluas pada musim hujan.

Tentang Bawang Merah

Bawang merah merupakan satu dari dua jenis bawang-bawangan yang paling populer di Indonesia. Selain bawang merah, bawang putih juga sering digunakan untuk memasak. Namun, bawang merah memiliki cita rasa yang lebih tajam dan khas aroma yang lebih harum dibandingkan bawang putih.

Bawang merah mengandung senyawa-senyawa yang berguna bagi tubuh seperti flavonoid, vitamin C, serat, selenium, dan quercetin. Kandungan ini dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh, melawan radikal bebas, dan melindungi tubuh dari sejumlah penyakit termasuk penyakit jantung, kanker, dan diabetes.

Penanaman Bawang Merah Saat Musim Hujan

Penanaman Bawang Merah

Tanaman bawang merah umumnya tumbuh di daerah beriklim tropis seperti Indonesia. Bawang merah memerlukan cahaya matahari yang cukup, kelembapan, dan aerasi yang baik untuk tumbuh dengan baik. Oleh karena itu, musim hujan menjadi waktu yang tepat untuk menanam bawang merah.

Pada saat musim hujan, kelembapan udara yang tinggi akan memberikan kondisi yang ideal bagi pertumbuhan bawang merah. Selain itu, suhu udara yang sejuk pada saat malam hari juga memberikan efek positif terhadap kualitas umbi bawang merah.

Proses Penanaman Bawang Merah

Proses penanaman bawang merah dimulai dengan mempersiapkan benih. Untuk mendapatkan benih yang berkualitas, sebaiknya menggunakan benih yang berasal dari bawang merah tanpa cacat dan memiliki ukuran yang seragam. Selanjutnya, benih bawang merah direndam selama beberapa jam untuk mempercepat proses perkecambahan.

Baca juga  Bibit Terong Bulat

Setelah benih direndam, sebaiknya disemai di dalam tanah yang telah dipersiapkan dengan baik. Pilih tanah yang gembur dan subur, kemudian buatlah lubang-lubang dengan jarak antar lubang sekitar 10-15 cm. Letakkan benih bawang merah ke dalam lubang kemudian tutup kembali lubang dengan tanah yang telah direntangkan.

Benih Bawang Merah

Setelah tanaman bawang merah tumbuh hingga berukuran sekitar 5-7 cm, sebaiknya dilakukan tahap penjarangan. Tujuannya adalah untuk memperbaiki kerapatan tanaman sehingga masing-masing tanaman memiliki ruang yang cukup untuk tumbuh. Setelah penjarangan dilakukan, selanjutnya tanaman bawang merah dapat dirawat dengan memberikan pupuk secara teratur dan menyiraminya dengan air secukupnya.

Kesimpulan

Bawang merah memang memiliki nilai ekonomi dan gizi yang tinggi. Oleh karena itu, penanaman bawang merah saat ini sedang diperluas pada musim hujan. Dengan demikian, bawang merah dapat tumbuh dengan baik dan memberikan hasil yang optimal. Dalam proses penanaman bawang merah, sebaiknya disemai benih yang berkualitas dan dipersiapkan tanah yang gembur dan subur. Tidak kalah penting, selalu rawat tanaman bawang merah dengan memberikan pupuk secara teratur dan menyiraminya dengan air secukupnya.

Baca tulisan lainnya tentang Sayur-sayuran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *